No Widgets found in the Sidebar

Kesempatan terakhir untuk Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo. Kylian Mbappe kembali ke panggung terbesar. Brasil mengincar gelar keenam yang memperpanjang rekor.

Salah satu Bola Piala Dunia 2022 yang paling ditunggu-tunggu dalam ingatan — baik untuk alasan di luar lapangan maupun yang ada di dalamnya — sudah dekat di Qatar.

Tiga puluh dua tim, 64 pertandingan, 29 hari. Piala Dunia pertama di Timur Tengah.

Turnamen dimulai pada 20 November dan final ditetapkan pada 18 Desember.

Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan saat turnamen berlangsung di negara terkecil yang pernah menjadi tuan rumah Piala Dunia, di mana beberapa penggemar akan menginap di hotel terapung saat mereka menuju untuk menyaksikan pertandingan:

Tim teratas
Brasil (No. 1 di peringkat FIFA). Neymar, Vinícius Júnior dan pemain Selecao lainnya sedang memuncak pada waktu yang tepat. Apakah gelar Piala Dunia pertama sejak 2002 sudah di depan mata?

Belgia (No. 2). “Generasi Emas” secara bertahap bubar tetapi masih ada Kevin De Bruyne yang memimpin serangan Belgia.

Argentina (No. 3). Tidak ada gelar Piala Dunia sejak zaman Diego Maradona yang hebat. Ini akan menjadi Piala Dunia pertama sejak kematiannya pada November 2020 dan Argentina membaik, dengan Messi masih menjadi intinya.

Prancis (No. 4). Para juara bertahan. Masih negara dengan kedalaman skuad yang paling dalam, meskipun daftar cedera berkembang. Sekarang dengan Mbappe DAN Karim Benzema memimpin serangan. Tidak ada tim yang mempertahankan gelar Piala Dunia sejak Brasil pada tahun 1962.

Inggris (No. 5). Tim telah mencapai bentuk yang buruk – tanpa kemenangan dalam enam pertandingan – tetapi memiliki rekam jejak yang kuat di turnamen besar baru-baru ini. Inggris menjadi semifinalis Piala Dunia 2018 dan finalis Piala Eropa 2021.

Bintang besar
Lionel Messi, Argentina. Pemain terbaik dunia tujuh kali tahun ini mungkin telah menyelamatkan kakinya yang berusia 35 tahun untuk satu dorongan terakhir pada medali pemenang Piala Dunia yang, bagi banyak orang, akan memperkuatnya sebagai pemain sepak bola terhebat. Dia dalam bentuk bintang untuk Paris Saint-Germain saat ini.

Cristiano Ronaldo, Portugal. Dia telah memenangkan Kejuaraan Eropa tetapi pencetak gol terbanyak di sepak bola internasional pria belum bermain di final Piala Dunia, apalagi memenangkan satu. Dia berusia 37 tahun sekarang dan bukan lagi pilihan pertama di Manchester United — jadi manfaatkan dia sebaik mungkin.

Kylian Mbappe, Prancis. Bintang Piala Dunia terakhir pada usia 19 dan dia semakin baik. Striker cepat itu bisa menandingi pemain hebat Brasil Pelé dalam menjadi juara di dua Piala Dunia pertamanya.

Kevin De Bruyne, Belgia Dikenal luas sebagai gelandang terbaik dunia, gerakan mengemudinya adalah salah satu pemandangan terbaik dalam sepak bola. Belgia hanya harus berharap dia tiba dengan sehat.

Neymar, Brasil. Sering dibayangi Mbappe dan Messi di Paris Saint-Germain, masih menjadi andalan Brasil. Hati-hati dengan trik dan film, dan beberapa histrionik juga.

Bagaimana itu bekerja
Bersiaplah untuk pesta sepak bola. Ada delapan grup yang terdiri dari empat tim, dengan dua tim teratas maju ke babak sistem gugur 16 tim.

Akan ada empat pertandingan berturut-turut per hari — ya, empat! — untuk sebagian besar dari dua set pertama permainan grup, kemudian kickoff serentak untuk dua pertandingan terakhir di setiap grup.

Tidak akan ada jeda untuk babak sistem gugur, yang dimulai sehari setelah babak penyisihan grup berakhir. Hari pertama tanpa sepak bola jatuh pada 7 Desember — hari ke-17 kompetisi.

Game yang harus dilihat
Qatar vs. Ekuador, 20 November. Pertandingan pertama turnamen dan selalu menjadi tanggal untuk disimpan di kalender.

Argentina vs. Meksiko, 26 November. Rivalitas benua besar pertama di babak penyisihan grup, dengan Messi berpotensi menyegel tempatnya dan Argentina di babak 16 besar.

Spanyol vs. Jerman, 27 November. Tentunya tidak akan ada banyak pertandingan penyisihan grup yang lebih besar dari ini di Piala Dunia? Dua juara terakhir, dua raksasa sepak bola Eropa dan dunia.

Iran vs. Amerika Serikat, 29 November. Ini telah diberi label sebagai “Ibu dari Semua Permainan Bagian II.” Sama seperti di Piala Dunia 1998, kedua negara akan bertemu di babak penyisihan grup dalam pertarungan bermuatan politik. Hubungan diplomatik belum dipulihkan antara negara-negara sejak putus pada tahun 1980.

Ghana vs Uruguay, 2 Desember Ada yang ingat malam 2 Juli 2010? Di menit terakhir perpanjangan waktu dalam pertandingan perempat final Piala Dunia antara Uruguay dan Ghana, Luis Suarez sengaja menghentikan bola dengan tangannya di garis gawang, diusir dari lapangan, hanya untuk Ghana gagal mengeksekusi penalti dan kalah dalam adu penalti saat Suarez merayakannya. di samping. Balas dendam akan manis bagi Ghana.